Home » macam2 » kemarin paman datang

kemarin paman datang

January 2008
M T W T F S S
« Dec   Feb »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

nyang abis nyahi

  • 77,481 hits

anti kelaparan


Banner by Goenawan Lee

jurnal

nyang abis mampir

Lagu ini mengingatkanku pada kampung nenek moyang dimana aku berasal, karena orangtuaku bermigrasi ke jakarta sehingga ketika musim libur sekolah aku senang sekali dapat mengunjugi paman di kampung, bermain kesawah dengan sepupuku sembari memancing belut, ini merupakan pengalamanku yang pertama dan yang terakhir, maklum lah anak jakarte, dan semenjak saat itu aku tidak pernah kembali lagi ke kampung untuk bermain disawah bersama sepupuku. Biarlah bait lagu dibawah ini menjadi kenangan….

kemarin paman datang
pamanku dari desa
dibawakannya rambutan pisang
dan sayur mayur segala rupa
bercrita paman tentang ternaknya
berkembang biak semua…

padaku paman berjanji
mengajak libur di desa
hatiku riang tidak terkira
terbayang sudah aku di sana
mandi di sungai
turun ke sawah
menggiring ternak ke kandang…

Tribute to ibu Kasur and tasya

About these ads

33 Comments

  1. edratna says:

    Anak-anakku juga nggak mengalami lagi masa kecil di kampung, karena kakek neneknya meninggal saat anak-anak masih kecil.

    Tante, kakek saya meninggal pada saat saya berusia 6 tahun, tapi ayah hampir setiap liburan mengajak saya pulang kedesa untuk bertemu sanak saudara disana. Sehingga sampai detik ini masih menyimpan kerinduan untuk berkunjung lagi ke desa.

  2. realylife says:

    wah maap nich nyasar , permisi.
    emang kampung halaman itu ngangenin
    ibaratnya biar hujan emas di negeri orang masih enak hujan batu di negeri sendiri
    o iya saya mau mengundang untuk baca tulisan ini
    makasih

    http://realylife.wordpress.com/2008/01/13/pulang/

    banget,
    gak salah tuh, mendingan hujan duit dinegeri sendiri huhuhuhuheuheue :P

  3. Ratna says:

    Agaknya Resi ini senang bernostalgia dengan masa kecilnya. Jarang orang yang menghargai masa kecilnya.

    Iya alhamdulillah, saya melewatkan masa2 kecil dengan bahagia, apalagi kalo main ke kampung, bisa main kesawah, soalnya di jkt gak ade sawah.

  4. prim says:

    Jadi inget kampung nih.. di jogja.. paman ku disana semua..aduch kangennya ..ya ..!

    jogja juga keren, asik kyknya buat nongkrong, secara belum pernah lama tinggal disana, cuma mampir doang.

  5. fauzansigma says:

    paman nya asli mana sih mas?
    rupanya org2 jakarta itu masih merindukan desa yah..
    syukurlah klo begitu..
    sy ikutan seneng, bs membayangkan suasana desa

    paman saya dari banyumas-jawa tengah. Iya donk, khususnya saya sbg anak jkt udah bosen tinggal di jkt, asiknya kalo gaji kota trus tinggal didesa.

  6. itikkecil says:

    what an old happy day!!! mengingat lagu ini, jadi teringat masa kecil yang bahagia :D

    yoi, masa kecil yg indah jgn mudah untuk dilupakan

  7. realylife says:

    makasih ya udah silaturahmi kemarin , sering – sering silaturahmi ya

    atur aja

  8. sandemoning says:

    kalo aku mah udah bosen mas, lha wong aku dari ndeso… numpang mampir yah mas…

    wah, pengen ke kota yach? biasanya orang desa kalo ke kota rada syok. Nah kalo orang kota ke desa, pasti senang soalnya tenang…

  9. Hehehe..

    Boss Ario ternyata masih suka lagu anak anak ya :-P
    Makanya abis dari German, bikin rumah didesa boss… mumpung tanah masih murah
    Kalau saya sih emang orang ndeso jadi suka kangen kota :-D

    mayan, sambil nostalgia masa kanak2.
    Wah pengennya sih gitu, kyknya gak usah beli mas chairul, nunggu dapet warisan ajah… heheheh :D

  10. saya beruntung kalau begitu… karena rumah saya sekarang masih banyak dikelilingi sawah dan ada hutan kecil juga. tapi saya sudah tidak main disawah atau mancing belut tetapi jalan2 aja soalnya itu sawah orang :D

    Wah beruntung banget mas totok. Dulu waktu saya main kesawah juga asal nyemplung aja kesawah, karena jaman masih normal, coba kalo sekarnag udah di teriakin orang.

  11. franya says:

    aduh thanks ya dah mamper.. ajarin lebih banyk yach ngel bog.. maklum baru mulai nich.. jadi rada luper gitu..

    makin lancar ngeblog dengan menulis non! kalo sering utak atik pasti lambat laun akan lancaar… bukan begitu.</strong>

  12. isnuansa says:

    saya pulang kampung paling bisa cuma setahun sekali…

    masih bagus mbak, saya udah 4,5 tahun belum pulang ke indonesia(jakarta). (home sick mode ON)

  13. atinurul says:

    salam kenal juga pak roni. saya belum nulis-nulis lagi di blog, kenalan aja dulu. Rindu suasana kampung ya pak. ada di kota rindu kampung, ada di kampung rindu kota. rumput orang lain lebih ngangenin daripada rumput sendiri. kalau saya tinggal di kota kedua terbesar di jatim, di kota coret, kabupatennya, di pinggir jalan raya ibukota propinsi dan kota saya. belakang rumah saya masih ada sawah, yang kalau waktunya ada kebonya, bebek. anak-anak sering minta ijin ‘berpetualang’ ke sawah. saya sih generasi produk lumayan jauh sesudah merdeka, ok-ok aja, tapi neneknya, waduh, panjang-panjang komentarnya kalau tahu cucu2nya pulang belepotan. bukan generasi rinso ya, berani kotor itu baik. juga, bapak saya berpetualang dari kampung halamannya, sawah warisan di kampung halamannya dijual dipindah ke wilayah sini, lalu saya juga dilahirkan di sini. biarpun saudara yang agak jarang saya kunjungi masih banyak di kampung halaman bapak saya sana, kalau dengar lagu yang dinyanyikan tasya ini, saya agak bingung, enaknya kampung halaman saya mana ya.

    http://atinurul.wordpress.com

    pak roni yang mana yach? saya ario mbak! masih ABG nich! heheh
    makasih ya udah mampir.

  14. Juminten says:

    hmmm… aku jg udh lama ga ke kampung halaman! :(
    maklum, sekarang jadi anak Jakarte. :P
    dan ortu jg udh pindah rumah karena pindah kerja.
    lagu kenangan masa kecilku apa, ya?
    let see…
    balonku ada 5 yg liriknya aneh itu? :|

    thanks jum udah mampir. balonku ada lima semua anak kecil bisa nyanyi atuh….

  15. Santi says:

    kok saya ndak pernah tau lagu ini ya???
    saya taunya lagu:

    pada hari minggu kuturut ayah ke kota
    naik delman istimewa ku duduk di muka (emang jaman dulu tuh kl dari kampung ke kota itu naik delman ya?)
    ku duduk samping pak kusir yang sedang bekerja (emang ada bangku cadangan ya di delman???)
    mengendarai kuda supaya baik jalannya

    *kabur*

    wah waktu kecil rada kurang bahagia kali yach? lagu ini dinyanyikan kembali oleh tasya, yang merupakan ciptaan AT Mahmud.
    Kalo delman mah everybody khows that.

  16. pink says:

    helo helo… salam kenal aja yah…

    wah, denger lagu itu jadi inget masa2 kecil dulu.

    yoi… man

  17. realylife says:

    thank you udah mampir lagi
    ngomong – ngomong postingan barunya mana niech ?

    iya nich lagi belum ada kasus soalnya hueheuheuhe :D

  18. chairul azeem says:

    yup saya mengisi comment pertama kali utk blog bos aryo..

    tentang bangsa tempe yang mengingatkan (saya membaca dari buku; G30S (soebandrio), pledoi umar dhani, M. yusuf, palu arit di ladang tebu ‘hasil observasi sejarah indonesia oleh dosen dari amerika’ dan sebagainya) pada era dekade dwikora sampai pasca 66 dimana semua kebutuhan pokok melonjak drastis… sekarang ini hampir mirip dimana sembako sedang melonjak drastis bulan2 ini, & BULOG yg semestinya merespon kondisi ini malah berkutat pada intern saja; siapa yg berani duduk di kursi jabatan ketua.. bersiaplah duduk pula di meja hijau. maklum jabatan yg sangat politis.. ‘krn BULOG adalah kuda troya bagi partai politik’.

    indonesia memiliki apapun yg tdk dimiliki bangsa lain untuk masalah sumber daya alam tapi sayang 1 hal yg tidak dimiliki bangsa indonesia dari bangsa lain; terutama elit politiknya yg duduk di lembaga eksekutif maupun legislatif tidak memiliki MORAL sedikitpun.

    ada suatu cerita dimana teman saya sedang bertugas di finlandia, dalam proyek desainnya mengerjakan kantor markas kedubes indonesia… dimana rentang waktu itu bertepatan diluncurkan pertama kalinya produk ponsel nokia varian E90, dari sekian banyak yg berminat serta memiliki ponsel tersebut cuma 6 orang saja (maklum saja ponsel tersebut dinegara produsennya pun harganya sangat relatif mahal) 2 orang pengusaha negara tersebut, 4 orang lainnya adalah dari kedubes indonesia….

    & mereka dengan bangga memamerkan produk tersebut pada teman saya, hahaa… teman saya takjub serta terheran2 dalam hatinya, takjub karena E90 mengusung segudang fasilitas teknologi nirkabel (utk akses internet) yang di sematkan pada produk tersebut (sesuai dengan slogan dari produsen tersebut yaitu koneksi tanpa batas), bahkan banyak beberapa fitur2 tidak dimiliki oleh produk2 yg populer di indonesia seperti O2 sekalipun, sebagai produsen yg fokus pada aktivitas mobile.

    terheran2nya teman saya karena harganya relatif mahal, dan dari sekian banyak fitur2 canggih, staff tersebut tidak mengerti aplikasi2 yg terdapat pada produk tersebut…cuma sebatas penggunaan konvensional seperti telepon & kirim pesan singkat saja..

    maklumlah buat kita, sebagai negara yg sedang berkembang; canggih tidaknya suatu produk bukan suatu kendala tapi sebaliknya produk baru adalah suatu masalah dimana kita harus segera memiliki…

    bahwa kita masih berpedoman pada “BANGSA INDONESIA ADALAH BANGSA YANG BESAR” itu adalah era dimana bangsa kita masih memiliki martabat serta jiwa. yang bisa menyatukan visi negara2 asia & afrika dalam kancah global dalam mendapatkan hak kebebasan yaitu kemerdekaan. mempunyai pendapat yang didengar dalam forum PBB dimana indonesia menyerukan agar china dimasukkan dalam anggota tetap PBB. soekarno mengusulkan & menyerukan; keanggotaan tetap PBB tanpa asia adalah forum yang tidak berimbang.

    itu dulu dimana bangsa kita tidak menghisap darahnya sendiri… lain halnya sekarang

    terima kasih

    woww long story young man it was good. i am proud of you. thanks for visiting my page.
    Kyknya koment diatas bisa jadi satu halaman tulisan deh, bukan? hihihih :P

  19. Lha, sama kayak saya…

    Ortuku juga bermigrasi k JKT… :D

  20. titin says:

    wa..h resi rindu kampung halaman ya…
    maen aja ke tempat saya …… he….he…. :)
    meski saya tinggal di Jakarta tepatnya di Utara
    masih ada loh pesawahan di sekitar rumah saya,
    lumayan agak damai memang,
    anginnya juga lumayan kenceng,
    soalnya pesawahan langsung

  21. dodski says:

    duuhhh.. jadi kangen dengan tasya bersama pipinya yg gembil ituh! hehehe!

    yoi, tasya udah gede sekarang.

  22. elindasari says:

    Mas Ario, nanti kalau sudah balik ke Indonesia, pulang kampung yah…biar ngobati rasa kangennya, hehehe :) :) :)

    Best Regard,
    Bintang

    http://elindasari.wordpress.com

  23. irRa says:

    kunjungi website ini .. .
    anda akan menemukan .. .
    kegilaan anak anak sma . .
    seperti saya .. .

    saya orang . . . yang jelek

  24. liza says:

    Di tempat tinggal quW, yaYtuww Acehhh, apalagi di seputaran rumah quW, tu lagu ngetRen aBizz!! (Tapi dulu! waktu jaman baheula!!)

  25. liza says:

    Mas, Mbak!! balezz ya coMMent qUw yang di atas!!
    cpetan Lho!!

  26. liza says:

    Mas, Mbak!!!!! aQuw tungguin !!!!

  27. emmet24son says:

    wah, terima kasih lagunya… saya cari ke mana-mana ketemunya di sini. salam kenal :D

  28. oni says:

    saya tiba-tiba rindu lagu ini… gak sengaja waktu saya lagi jalan lht orang bawa pisang satu tandan jadi ingat lagu ini… trus agak lupa ma syairnya…eeehhh akhirnya nemu di sini… iya saya juga punya paman satu-satunya di desa.. di Nganjuk-jawa timur… saya lahir dan besar di surabaya, jadi dulu waktu saya kecil mesti pulang kampung di rumah leluhur saya di nganjuk. mmmmm… kalo lagi musim buah di desa pasti paman bawa untuk kami di Surabaya…. lagu ini nyata banget buat saya…… mmmmmmmm…… masa kecil emang keren ya….

  29. fani says:

    lagu ini :’) saya, jarang jarang kekampung.. paling setahun sekali.. dan waktu kecil pun nggak bisa nikmatin masa kecil dikampung.. makasih buat post nya..

  30. citra says:

    kenapa lagu tasya tidak dapat di donlowd

  31. maria pastika says:

    aku suka banget sana lagu ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: