Home » jerman » ikatan dinegeri rantau, sebuah mekanisme kontrol

ikatan dinegeri rantau, sebuah mekanisme kontrol

February 2008
M T W T F S S
« Jan   Mar »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
2526272829  

nyang abis nyahi

  • 83,491 hits

anti kelaparan


Banner by Goenawan Lee

jurnal

nyang abis mampir

homesick

Tidak terasa sudah hampir empat tahun disini, dikota ini tempat menimba ilmu. Tentunya bukan hal yang mudah jauh dari keluarga, bukan hanya itu jauh dari suasana tanah air. Untungnya disini ada komunitas indonesia, tidak seberapa jumlahnya sekitar 40 orang berikut juga dengan anak2 kecil. Jumlah tersebut naik turun sebanding dengan tingkat kelulusan mahasiswa indonesia disini juga dipengaruhi kedatangan mahasiswa baru ke kota ini. Dahulu kota ini sempat terkenal dikalangan mahasiswa indonesia yang sedang studi di jerman, hal ini disebabkan jumlah mahasiswa indonesia yang bersekolah dikota ini kira2 lebih dari 100 orang, jumlah yang cukup besar untuk saat itu.

Disini kita berkumpul membentuk ikatan keluarga muslim indonesia di karlsruhe yang bisa disebut IKMIK, wadah ini sangat penting sebagai sarana perkumpulan pelepas rindu kampung halaman, wadah saling introspeksi, berbagi informasi sekaligus mengikat tali persaudaraan, iya donk.. mengapa tidak, karena keseharian kita beraktivitas dengan orang-orang asli (bule’) tentunya punya kekurangan tersendiri, kok bisa disebut kekurangan? iya karena tidak mudah bergaul dengan orang jerman, bukan kita yang kurang pergaulah, tetapi memang mereka punya cara berfikir klasik terhadap orang asing, dimana mereka menjaga jarak. Menjadikan orang jerman teman akrab kita adalah hal yang sangat sulit, bisa dikatakan hampir mustahil, kecuali memang kita besar bersama disini itu lain soal. Hubungan kita dengan orang asli hanya sebatas rekan sejawat (kollega) atau teman biasa tidak lebih. Sedih ya! memang itulah kenyataan yang kita hadapi jika hidup di negeri ini betapa kerasnya budaya masyarakat jerman.

Dua bulan lalu ada seorang mahasiswa asal indonesia yang ikut dalam pertukaran pelajar program tersebut berdurasi 6 bulan, belum 3 bulan dia sudah pulang, mutung, gak kerasan kangen sama istri! waw…. baru kali ini saya melihat contoh nyata sebuah kekagetan budaya/gagap budaya yang melanda putra bangsa indonesia, cukup memilukan karena beliau harus membayar beasiswa yang telah didapatkan. Lain lagi contoh yang dialami mahasiswa yang berinisial X, anggapan sebagian besar orang indonesia jika bergaul dengan bule akan disebut hebat, keren, gaul enggak kuper, telah membuat dia jatuh kepelukan gadis jerman, teman tapi mesra akhirnya seranjang berdua dan muncullah si jabang bayi indo-jerman. Waw.. gak heran sih cuma sayang sekali, tujuan mulia menuntut ilmu di negeri rantau disibukkan dengan beban psikologis, karena tidak siap menjadi ayah diusia muda.

Tentunya hal2 seperti contoh diatas tidak perlu terjadi jika ada kesadaran untuk berbagi, saling tukar informasi sehingga kasus2 seperti gagap budaya, home sick tidak perlu terjadi. Semoga IKMIK dimasa depan dapat menjembatani kebutuhan ‘psikologis’ dan ’emosional’ masyarakat indonesia di karlsruhe.

 

Tulisan ini dipersembahkan untuk pengurus IKMIK periode 2008-2009, selamat berkarya.


14 Comments

  1. sanger29 says:

    iya bos, emang berat ni kuliah di jerman, apalg di karlsruhe yg “du findest hier keine meadels, hahahaha”. oiya bos, kayanya gw kenal deh sma si X, hahahahaha, uda gw wanti2 tuh kalo pacaran ama bule, =))

    hayyo ji, es ist doch klar, aber Du musst daran denken dass man nit unbedingt ‘ne Mädel hier in Karlsruhe finden müssen, oder? iya lah orang ente serumah sama dia! untung aja ji ente gak ketularan, kalo iya bakal berabeh dah. emang ente gak bilangin ji spy tuh karet dipake bukan dimakan, huhauhauhauha😀

  2. Wew… Itu sayang banget yg tinggal 3 bulan lagi…
    Hmm…

    yoi… schade

  3. Santi says:

    Semoga akhi2 dan ukhti2 disana bisa saling menguatkan diri dan menjaga semangat ukhuwah. Saya cuma bisa membayangkan beratnya tinggal di negara lain. Di Jakarta aja sudah kembang kempis gini ngeliat lingkungan.. apalagi di negara yang (mungkin) meng”halal”kan semua. Semoga bisa segera kembali ke Indonesia.. negara ini lagi butuh kalian soalnya.🙂

    *kok jadi melo gini ya?*

    danke atas doanya, pulang ke indonesia? mikir2 dulu kali yach!

  4. rbaryans says:

    saya berpikir saat menulis comment ini susah kali ya berbahasa jerman…???🙂
    Jangan Lupa Mas Ario pulang kampung…terus bangun negeri tercinta ini…

    enggak juga sih mas, banyak juga kok kata2 bahasa jerman yang terserap oleh bahasa jerman.

  5. Anggie says:

    Waahh…. Memang begitu sih, pahit getirnya menimba ilmu di negeri orang😀

    ya udah suratan dik

  6. orangkecil says:

    Enak dong orang Indonesia yang pingin memperbaiki keturunan…

    emang sih kalo mix indo-jerman anaknya cakep.

  7. orangkecil says:

    Enak dong orang Indonesia yang pingin memperbaiki keturunan jadi pindah ke sana aja…

    kebanyakan bule nya yg ke indo

  8. Hati-hati ya mas🙂

    yoi danke atas doanya.

  9. Nazieb says:

    Weleh… Jadi mikir-mikir mau kuliah di luar negeri…🙄

    jangan pantang mundur mas, asal kita saling mengingatkan dan jaga diri jangan sampe lepas sama lingkungan yang baik insyaallah bisa kok.

  10. Arif Budiman says:

    Lain lagi contoh yang dialami mahasiswa yang berinisial X…

    Nggak njenengan kan?😆

    mo tahu aja nich🙂

  11. suandana says:

    *catat… kalau dapat beasiswa ke luar negeri, jangan niru mas X!*

    siap Boss…

  12. Ria says:

    weleh…jadi takut dia kenapa2 disana…mas bimo kenal gak ya ?

    aku kenal lah sama si X. jgn khawatir mas anaknya sehat2 aja kok, putrinya cantik loh blasteran indo-jerman

  13. Ria says:

    welehh….bukan si -X kali😛 enak aja terakhir telp2an dia baik2 aja..memang sih udah gak rahasia LDR kayak gini bikin sedih and curigaan😀

  14. adhiguna says:

    Bukan cuman Jerman, Perancis juga gitu masyarakatnya. Bisa berteman akrab dengan orang Perancis, apalagi meng-hamili cewek Perancis adalah prestasi tersendiri. Lebih mudah mendapat PhD sepertinya hehehe…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: