Home » jerman » logis tidak? pas tidak? nyambung tidak?

logis tidak? pas tidak? nyambung tidak?

February 2008
M T W T F S S
« Jan   Mar »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
2526272829  

nyang abis nyahi

  • 83,467 hits

anti kelaparan


Banner by Goenawan Lee

jurnal

nyang abis mampir

Tumben hari ini cuaca cerah sekali, sang bagaskara muncul seharian penuh, langit cerah biru mempesona, jarang-jarang loh cuaca sebagus ini, meskipun cerah tapi suhu diluar lumayan dingin sekitar 5 derajat celcius. Akhirnya kukeluar sebentar setelah beberapa hari mengurung diri dikamar, niatnya sih ngerjain laporan proyek tapi dasar…! rada malas, ya bgitu deh belum selese juga akhir bulan ini pokoknya harus ‘Abgabe’ titik, selese gak selese kumpulkan huhuehuehue😀. Sebenarnya pada tulisan ini saya ingin berbagi banyak mengenai karnaval tanggal 5 kemarin, tapi berhubung gak keluar rumah beberapa hari jadi gagal deh reportase langsung, insyaallah ditulisan selanjutnya saya janji deh mo ulas tentang apa itu Fasching.

Pas keluar rumah langsung belanja trus iseng2 tlp temen ternyata hari ini ada yang ulang tahun, akhirnya kita bertiga ketemuan membicarakan kira2 hadiah apa yang cocok diberikan buat teman kita tersebut, si D inisialnya. Secara pribadi saya tidak merayakan hari ulang tahun secara khusus pada setiap hari kelahiran, karena bagiku setiap hari adalah hari ulang tahun karena ketika kita bangun pagi itulah hari ulang tahun kita, setiap hari, selama kita hidup didunia ini disitulah kita harus bersyukur karena masih diberikan waktu. Omong2 perayaan ultah, kalo gak salah pernah dirayakan ketika umur 1 dan 2 tahun. Alhamdulillah Tuhan memberikan anugrah sehingga bisa mengingat kejadian yg sudah lama sekali terjadi yakni ketika usia dua tahun, ketika itu saya memotong kue ulang tahun, sampe sekarang masih ada tuh fotonya. Juga ketika waktu bayi kira2 umur 1 tahun lebih, pada waktu ditimbang diposyandu dan seterusnya… memori2 masa kecil masih terpatri diingatan, tapi herannya pas ujian/ulangan kok bahan yang sudah dipelajari hilang semua yach huhuhuehueheuueheuheu iya lah belajar aja kagak😛.

Kembali ke hadiah ulang tahun, akhirnya kita memilih jam tangan karena jam punya nilai emosional lebih ketimbang sepatu. Harganya lumayan mahal sih 40 € untungnya sih saweran jadi gak berat2 amat nanggungnya, tanpa pikir panjang kami pilih Swatch warna hijau, “segera bungkus Mbak”, pinta ku. Kenapa minta lsg bungkus iya lah orang Mbaknya aja dari tadi diem, beda banget sama pegawai toko diindo, paling tidak ngobrol kek, basa basi jadi ato ngejelasin kelebihan jam yang dimaksud, jangan diem aja!😦 ini lah stereotype dari seorang bule… diindo pembeli adalah raja, tapi disini, jangan harap deh, kalo mo beli ya beli enggak ya udah, trus gak bisa diskon lagi, semua harga pas.. garing bin jutex dah si penjaga toko bule, jadi males gue, kangan juga sama penjaga toko diindo yang cantik dan ramah2.. senyumannya itu loh yang menggoda orang untuk belanja lebih banyak hhauhauhaua😀.
Uang 40€=500k rupiah begitu saja mudah dikeluarkan tanpa kita pikir panjang apakah hal ini sebenarnya perlu? Di negara maju, orang mudah sekali mengeluarkan uang tanpa pikir panjang, maksudnya orang tidak memperdulikan lingkungannya, ya menurutku ini sebuah hal yang wajar, dinegara maju dalam hal ini jerman, sulit sekali membedakan antara orang miskin dan kaya semua orang terlihat makmur tak ada jurang pemisah diantarannya, orang menganggur dicarikan pekerjaan dan diberikan uang jaminan sosial selama menganggur yang diambil dari pembayaran pajak setiap warga negara. Mungkin ini yang menjadi pertimbangan orang sudah gak memikirkan lagi lingkungannya, wong gaji tiap bulan dipotong 38-50% untuk pajak, untuk apa lagi orang peduli dengan lingkungan.

Nah bagaimana dengan di tanah air, saya pribadi kalo beli jam 40€ untuk hadiah ulang tahun, sayang sekali karena dengan uang tsb kita bisa berbuat banyak untuk membantu sesama, walaupun bukan jumlah yang banyak, tapi dengan jumlah segitu bisa membayar SPP seorang siswa SD selama setahun dengan asumsi biaya SPP 40ribu sebulan. Kira2 logis tidak pemaparan saya?


20 Comments

  1. Mas Kopdang says:

    Hadiah itu perlu sebagai tanda cinta kasih.
    mahal tidak mahal bukan ukuran. Masalahnya Ikhlas apa gak..
    dan biasanya kalau sering diungkit lagi atau dibahas, berarti tidak ikhlas…😀
    hahaha..
    salam kenal,
    NB: Saya juga mau ultah.. sampean mau kasih saya apa, Boss?

  2. Insan says:

    menurutku sih, logis aja. namanya juga pendapat pribadi, kan?
    sah-sah aja. setiap orang bebas menggunakan/membelanjakan harta miliknya masing-masing – toh, pada akhirnya nanti juga mereka akan diminta pertanggung-jawabannya…🙂

  3. itikkecil says:

    kalo untuk hadiah sih masih masuk akal. apalagi kalo misalnya untuk orang yang kita sayangi.

  4. Santi says:

    kl kangen sama mbak2 sales di indo, ya pulang dong ah. kekekekkkkk

  5. Nazieb says:

    Saya lebih suka menghadiahi diri saya dengan tidur sepanjang hari:mrgreen:

  6. ” bagiku setiap hari adalah hari ulang tahun karena ketika kita bangun pagi itulah hari ulang tahun kita, setiap hari,”

    loh, mas…
    ituh namanya ulang hari.. bukan ulang tahun…

  7. devy says:

    tadinye seh ikhlas yo ngasihnye..cuman anaknye bgitu yee. mending zuruck geben lah huehehe.

  8. alfaroby says:

    bagiku setiap hari adalah hari ulang tahun karena ketika kita bangun pagi itulah hari ulang tahun kita, setiap hari, selama kita hidup didunia ini disitulah kita harus bersyukur karena masih diberikan waktu.

    aku suka banget ma kata tersebut,, betapa lupanya kita untuk selalu bersyukur akan pemberian Tuhan yang tidak “kita minta setiap hari”

  9. eh bos. lo di Jerman ya? kenal ama temen2 gw ga : trio, andrew, aradea?

  10. Balisugar says:

    Aku cuma datang sini mengucap salam dari Denpasar, semoga harimu menyenangkan

    SAlam.

  11. chatoer says:

    Salam kenal juga boss, yah namanya juga dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung… perbedaan pasti selalu ada, tapi yang pasti masih sam2 manusia kok bule juga hehehe

  12. Faradina says:

    Ini namanya postingan dengan multi topik. Dari janji bikin reportase sampai pertimbangan dana belanja. Membandingkan Indonesia vs Jerman? Ya gak ketemu. Bentuk manusianya aja sudah beda. Apalagi kalau sudah nyangkut soal pencapaian. Tapi, seenak-enaknya hujan emas di negeri orang, lebih baik hujan uang di negeri sendiri. Nah lo, tambah gak nyambung.

  13. sitijenang says:

    orang berpendapatan ratusan juta per bulan mungkin merasa sudah cukup bersedekah sejuta sebulan. sisanya, bisa dipake perayaan ultah, investasi, belanja kebutuhan, dll. perlu diteliti kesuksesan mereka sejauh ini dasarnya dari mana. setahu saya pemikiran di negara golongan maju seperti itu adalah hasil ilmu terapan. dasarnya sudah dibangun sejak dulu. kalo kita berkutat di dasar atau ingin langsung penerapan tanpa dasar. bubar jalan… barangkali.

  14. bangzenk says:

    saya numpang nangis.. hehe.. meski betul kata orang jangan di-kurs-kan rupiah terus, tapi bos apa tidak sebaiknya dikirim ke Indo??

    ya, klo saya 40€ bisa buat makan sebulan mas..

    salamhangat,
    -dari Belanda yg dingin-

  15. ika says:

    logis dan tidaknya sih tergantung cara pandang
    artinya kalo pas emang pingin ngehadiahin ya ga usah dikurs, malah mabok nanti kita. lha wong nilai rupiah kita tuh volatile banget. dan cuman menang kalo mungsuh vietnam je… mungkin nanti bahkan kita kalah…
    terus kalo liat cara belanja mereka… ya endowment mereka lain dengan indonesia. kita berlimpah tapi ga bisa ngurus…
    aduh kadang sedih mikirin indonesia…. ya mungkin kita harus do smthing ya. entah kapan

  16. FraterTelo says:

    subjektif banget ya, bagiku tidak logis, bagi dikau dan dia mungkin logis.

  17. apurwa says:

    Duh Sang Resi yang ada nun jauh di sana…apakah anda juga menghadapi dilema membela Pendawa atau membela negara yang meminta bantuan anda untuk melawan putra Pandu itu..duh sang resi..saya tahu itu sebuah dilema..logis atau tidak logis…salam…salam

  18. franya says:

    kalau gak nyambung ya di sambung lagi pakai benang.. gitu kok susah….

  19. Arif Budiman says:

    40 Euro=Rp 500.000? Mending buat bayar kuliahku aja deh Mas…

    kangan juga sama penjaga toko diindo yang cantik dan ramah2.. senyumannya itu loh yang menggoda orang untuk belanja lebih banyak

    Iya kalau yang cantik, pas yang “butheg”?😆

  20. adhiguna says:

    Logis sekali.

    Hidup sangat berat bagi kita bangsa Indonesia perantau. Setiap sen sangat berharga, jangan salahkan kita jika kelihatannya kita perantau terlihat lebih hitung-hitungan.

    Bangsa Eropa terbiasa menganggur-pun dapat tunjangan sosial dari pemerintah. Uang sekolah murah bagi mereka, cari pekerjaan lebih mudah bagi mereka dibanding bangsa perantau seperti kita.

    Life is nothing to lose for them. Not us.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: