Home » jerman » menyebalkan…

menyebalkan…

April 2008
M T W T F S S
« Mar   May »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

nyang abis nyahi

  • 83,467 hits

anti kelaparan


Banner by Goenawan Lee

jurnal

nyang abis mampir

Biasanya jikalau ingin ke kota saya tinggal naik bis, didepan asrama ada halte yang kalau pagi dan sore bis datang setiap 15 menit sekali. Nah mulai bulan akhir february kemarin ada perbaikan jalan di perempatan jalan menuju pusat kota, sehingga praktis rute bis dialihkan dan tidak akan melewati asrama kami sampai pertengahan bulan apri mei. Tentunya hal ini sangat menyebalkan karena kita harus berjalan sekitar 15 menit untuk menuju pusat kota, repotnya musim semi tahun ini cuaca sangat buruk dingin dan basah, mana hujan, gak ada ojek, becek lagi 😀 ah pokoknya repot sekali, mobilitas kita sangat terhambat karenanya.

Aku cukup heran, mengapa? karena perbaikan hanya mencakup jalan sepanjang kurang lebih 100 meter, dikerjakan dalam jangka waktu 3 bulan. Padahal jalan yang kita lalui tersebut tidak rusak parah hanya bopeng2 kecil, paling tidak jika ditanah air cukup di poles aspal atau ditambal saja kemungkinan 1 minggu selesai sehingga bisa langsung digunakan, urusan kualitas jalan ya nomer sekian, yang penting jalan sudah diperbaiki dan pemerintah setempat dapat menunjukkan ke publik, itu loh jalan sudah kami perbaiki……..! Nah disini ternyata lain, pemerintah kecamatan mendatangkan traktor berbagai macan jenis dari yang besar hingga trakor mini, mula2 aspal jalan di ‘kerok’ semuanya hingga kedalaman kurang lebih 1 meter dibawah permukaan jalan, gorong2 diperbaiki, jaringan air minum, listrik (dibawah tanah) dan telekomunikasi diperbaharui (perawatan dan perbaikan serta pembaruan) baru setelah selesai semua, langkah berikutnya proses pengerasan badan jalan dengan beberapa lapis dan jenis batuan, rapih deh…. Setelah agak tinggi trotoar dan tempat parkir didesain ulang menngunakan cone block, baru deh terakhir pengaspalan jalan. Hasilnya ‘ciamik‘ rapih bersih dan berkualitas, badan jalan terasa sangat padat dan mungkin perbaikan selanjutnya 20-30 tahun mendatang. Ya gak apa2 deh nunggu 3 bulan hitung2 olah raga jalan cepat, dari pada jalan diperbaharui 1 minggu dengan kualitas pas2san toh akhirnya ‘bakal rusak lagi’.

Banyak sekali hal2 yang dapat dijadikan bahan pengalaman antara lain, tukang2 perbaikan jalan tersebut sangat profesional, mulai jam 8 pagi pulang jam 4 sore, 30-45 menit istirahat, sangat efektif waktunya, dan ahli menggunakan alat2 berat serta pertukangan, tentang keselamatan kerja sangat mereka perhatikan dengan menggunakan alat2 pelindung kerja serta rambu2 kerja mereka taati, sehingga jarang sekali terjadi kecelakaan, hasil pekerjaanya pun terlihat perbedaannya dari hari ke hari, rapih teratur dan sama sekali tidak terlihat ‘asal2an’. Pekerjaan pun dilakukan sekaligus karena jaringan listrik air dan telpon berada di bawah tanah sehingga proyek tersebut merupakan proyek bersama. Luar biasa deh, puas gitu melihat hasil pekerjaan orang, jadi pembayar pajakpun rela uangnya dipotong untuk biaya pembangunan.


25 Comments

  1. Santi says:

    Waaaaaahhhh.. moga2 kita bisa niru metode kyk gitu. :iri:😀

    iya nih soalnya hal tersebut sangat baik, kerja sekali semuanya beres.

  2. hanggadamai says:

    kayanya mas iki ketularan cintah laurah ya??:mrgreen:

    ah masa seh? bukannya cincha yang heboh….

  3. Yoga says:

    Alhamdulillah kamu gak ngalami gali lubang tutup lubang di sana😀 Disini aku berharap banget PAM, Telkom, PLN, dan PU mau koordinasi supaya gak seperti yang sering terjadi sekarang. Sayangnya harapan tinggal harapan. Thanks for sharing.

    Iya nich, herannya kualitas jalan akan rusak jika jalan ditambal sulam, koordinasi dan proyek satu atap melibatkan 4 instansi sekaligus dimungkinkan jika kepentingan masyarakat menjadi tujuan.

  4. Ratna says:

    Demam Chincha Lawra nyampe juga di Jerman ya?
    wah bukan demam lagi, malah jadi bahan oembicaraan kalo lagi kumpul2.
    Nah itu dia. Di Indonesia sengaja ditipis-tipisin, asal ngga bolong biar cepet rusak lagi. Kan biar cepet dapat proyek lagi…
    yoi proyek khan bisa mendatangkan uang.. apa lagi kalau kualiatas pembangunan diturunkan, bakal dapet uang lebih banyak.

  5. myviolet says:

    mau silaturahmi neh..
    lam kenal ya…..
    jangan lupa kapan2 mampir..

    sama -sama bung roy, salam kenal juga trims udah mau mampir. kapan2 saya maen deh.

  6. itikkecil says:

    kapan ya, Indonesa jadi kayak di Jerman?

    nobodys know!

  7. realylife says:

    Alhamdulillah , akhirnya si akang kembali lagi ke dunia blogger
    selamat datang ya kang
    ditunggu lagi postingan-postingannya
    tapi emang cinta laura virus juga udah nyampe ya ? heubat kalo gitu
    hidup tanah airku , INDONESIA

    iya nich harus selalu berkarya demi kemajuan bangsa, sekecil apa pun yang kita lakukan. Namanya juga jaman internet berita2 tanah air mudah sekali sampe disini.

  8. Nazieb says:

    Walah, seharusnya mas musti bersyukur.. di sini jalanan pada ancur, ndak ada yang ngurus..
    😦

    iya nih harus bersyukur, diindo pasti lebih parah.

  9. rbaryans says:

    wow…hebat…
    kapan di negeri tercinta seperti mereka…eh salah…kapan mereka seperti kita ya…ha ha ha😀

    kalo sang pemimpin amanah dan jujur saya rasa bisa tuh pak guru, negeri kita seperti negara maju.

  10. kita sudah sharusnya belajar untuk lebih efektif & efisien
    ualah salah ya
    tapi memang dua kata itu yang sering orang katakan😀

    terus berkarya sobat!

    benear bro, itu bahasa kunci efektif dan efisien apa lagi ditambah jujur dan amanah. manteb deh jadi jargon kampanye.

  11. myviolet says:

    sIP TUH KATA kang achoy….
    aku idem ma kang achoy aja deh,,
    ohya kang achoy tu orang pertama yang ak kenal di dunia blog
    ehya lagi..
    yuk temen2 yang baca coment ini mapir ketempatku…

    sama idem juga.

  12. jadi ingat ketika proyek perbaikan jalan di negeri kita, mas ario, yak? inginnya para pemborong ingin cepet2 rampung dng alat seadanya. itu pun hanya sekada tambal sulam dengan aspal berkualitas rendah. akibatnya, banyak jalan yag hanya bisa dipakai sebulan. selebihnya, jalan ancur!

    Itulah akibat tindakan tidak amanah, uang pajak yang dikumpulkan dari rakyat seharusnya benar2 digunakan untuk memperbaiki sarana dan prasarana dengan kuliatas nomer satu, pemborong berkolusi dengan aparat bagi2 duit penggelembungan proyek kualitas jalan nomer 20, akhirnya jalan banyak yang rusak padahal baru diperbaiki. Bila gila deh, naudzubillah…

  13. DM says:

    Waduh, kalimat itu…

    kenapa tahu dengan kalimat ichu??

  14. Untung bukan saya yg jadi KONTRAKTORNYA….

    halah…..

  15. arifrahmanlubis says:

    salam silaturrahmi dari tangerang🙂

    arif
    http://arifrahmanlubis.wordpress.com/

  16. Ria says:

    Wah mas..klo di duri itu jalan di benerin aspalnya gak kelar2…bodohnya malah alat beratnya nambark tiang listrik hehehehe…ya sudah juga sih skr kalo di hitung2 dah mencapai bulan ke 6 tp blom kelar juga…

    yah selama belum ada keinginan untuk berubah semuanya akan tetap seprti itu sampai kapan pun.

  17. mutiatun says:

    Ini menyebalkan ato mengasyikkan …? kalo menyebalkan kok enak banget ngasih motivasi….??

    menyebalkan sekaligus mengasikkan, menyebalkan karena begitu lama jalan tak kunjung selesai, mengasikkan karena hasilnya baguuuus banget.

  18. azaxs says:

    Masalah lain orang jerman labih gede2 dibanding orang kita resi [lah ga nyambung]

    Tapi emang kayaknya bangsa kita ga’ pernah blajar dari pengalaman2… Saya jadi ingat dengan pembangunan jembatan kecil di jalan penghubung 2 kecamatan di ponorogo.. pembangunannya lama sekali [lebih dari stengah tahun] padahal jembatan kecil, yup sangat mengganggu lantas dan sering terjadi lakalantas…

    Efekti dan efisien… kuncinya itu menurut saya… [idem kang achoe]🙂

    iya, efektif dan efisien memang itu kuncinya good governance, kalo itu bukan jadi modal maka tinggal tunggu aja kehancurannya.

  19. ulan says:

    weh kereeeeennn…
    tapi ngapain juga Endonesa di begitukan mas, lha wong jaringan air nya acak kadut, trus emang gorong2 kita ada yang ngurusin,
    hehehehhe..
    i lop endonesa somat lah pokok nya..

    *sedih…*

    harus dimulai mimpinya dari sekarang boss, kalo tidak hal2 spt itu akan mengganggu pembangunan.

  20. Fikar says:

    Bagus ya jerman……….

  21. marsini says:

    di ‘kerok’ nya dalam banget tuh. Kok sampai 1 meter.
    kalau di yogya aspalnya ada yang di ‘kerok’ juga. tapi kedalamannya cuma sekitar 5 cm.

    iya kemarin saya lihat malah mungkin lebih dari 1 meter, ssaya ngelihatin terus ehh malah di pelototin sama pekerja jalan tsb, lsg kabur deh.

  22. edratna says:

    Memang menyebalkan kalau jalan sedang ada perbaikan, dan memerlukan proses lama karena dilakukan secara komprehensif dengan berbagai instansi terkait…tapi hasilnya akan menyenangkan.

    Perbaikan jalan di Indonesia cepat, tapi rusaknya juga cepat, apalagi jika tak dilakukan secara komprehensif, akibatnya jadi tambal sulam.

    akhirnya ekonomi biaya tinggi, anggaran dihambur2kan untuk sesuatu yg sudah dianggarkan sebelumnya, akhirnya ya gini jadinya, negara berantakan.

  23. ika says:

    mas subsidi pemerintah kita yang kebanyakan salah sasaran itu, kalo buat bangun jalan tol bisa 600 km lo. bisa nyaingi jalan tolnya amrik dan cina. lha kalo buat nambal jalan dan ngasih umr lebih bagi pekerjanya… mungkin jadi ga lubang2 melulu

    iya karena duit rakyat masuk ke kantong pejabat dan konco2nya… rakyat cuma nyengir jadi korban.

  24. Arif Budiman says:

    Hehehe, kan ada hikmahnya… Bisa olahraga pagi tiap hari… Hehehe…
    Wah, nggak kaget Mas kalau cuma segitu… Tahu tidak, jembatan Suramadu itu dari tahun berapa sampai tahun berapa… Masih juga belum selesai…

    sekarang saya naik sepeda, bair cepet, putar otak dikit donk. Jembatan suramadu terhambat akhibat krisis monetes 1997, sekarang sudah mo selesai khan.

  25. elindasari says:

    Thanks mas Ario, atas sharing ceritanya.

    Kalau menurut analisa saya, yang benar memang semestinya seperti yang mas Ario ceritakan.

    Pekerjaan perbaikan itu harus sesuai step2nya, dan semestinya ada koordinasi untuk semua tahap pekerjaan yang terlibat.

    Ndak kayak di Indo, sukanya tutup lubang, gali lubang, tutup lagi, gali lagi, rusak lagi, ah …😦.

    Hem…semoga negeri kita bisa cepat berubah kayak di negara sana ya Mas Ario !.

    Best Regard,
    Bintang
    http://elindasari.wordpress.com

    memang semua langkah harus dilakukan agar hasil pekerjaan baik dan berkualitas, masalahnya mental instant masih menghinggapi budaya kita, jadinya bangsa instant deh apa2 ingin cepat selesai.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: