Home »

Germindo

April 2008
M T W T F S S
« Mar   May »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

nyang abis nyahi

  • 83,491 hits

anti kelaparan


Banner by Goenawan Lee

jurnal

nyang abis mampir

Dari asal Berasal dari German (bahasa jerman) dan Indonesia (bahasa indonesia), adalah sebuah bahasa indonesia tidak resmi yang memasukkan unsur-unsur kosakata bahasa jerman. Biasanya bahasa ini digunakan oleh komunitas masyarakat indonesia baik student maupun pemukim perantauan di negerinya Ongkel Hitler ini. Karena banyak sekali kata2 dalam bahasa jerman yang mudah sekali diselipkan ke percakapan bahasa indonesia sehingga bahasa baru ini cukup ngetrend dikalangan tadi.

Germindo juga memasukkan unsur bahasa2 gaul, jika bahasa ini digunakan diluar wilayah ini maka sang lawan bicara pasti akan kesulitan memahaminya, kecuali mereka yang pernah merantau ke negeri ini. Tentu saja secara kaidah bahasa resmi yang baik dan benar, bahasa ini sangat rusak secara gramatik bahkan dapat berimbas pada keaslian bahasa indonesia itu sendiri. Bisa kita lihat fenomena sekarang dimana artis2/anak2 lulusan amrik, UK, OZ membawa bahasa gaul (baca: indolish) ke tanah air, sehingga bahasa tersebut cukup terkenal dikalangan anak muda. Gak perlu panjang lebar deh, sekarang gue kasih contoh kalimatnya.

“Eh, kemaren elu dah terima duit Ueberweisung-an gw belom? “(ueberweisung=kiriman)

“Gue mah so wie so bakal Urlaub ke indo abis Pruefung ntar. “(so wie so=bagaimanapun juga, urlaub=liburan, prufung=ujian)

“kalo gue mah egal aja”. (egal=terserah)

Scheisse gue lupa bawa buku elu” (Scheisse=kotoran) maaf!🙂

dan masih banyak sekali contoh lain yang tentunya gak perlu panjang lebar saya tuliskan disini.

Sebenarnya kalo kita ingin telusuri agak jauh, fenomena penggunaan kosa2 kata asing ke dalam bahasa indonesia ini bukan merupakan hal yang “luar biasa dan baru”, karena kakek-nenek kita dulu yang mengenyam pendidikan belanda pasti sudah pernah menggunakan bahasa model tersebut atau bisa kita lihat dalam filem2 tahun 80-an, seperti pitung, atau WARKOP DKI. Sekarang pilihan anda lah apakah akan menggunakan bahasa model tersebut atau tetap pada bahasa indonesia penutur asli, yang jelas ketika kita berusaha menggunakan bahasa indonesia yang baik dan benar, pada saat itulah kita telah melestarikan budaya dan jatidiri kita sebagai anak bangsa indonesia, tapi kesemuanya itu semua terserah pada anda.


25 Comments

  1. menurut hemat saya, bahasa indonesia tak perlu “alergi” jika harus menyerap istilah asing, mas ario, lebih2 jika belum ada padanannya dalam bahasa indonesia. bahkan, istilah2 asing yang sudah memasyarakat idealnya perlu kita terima sebagai pemerkaya kosakata bhs indonesia. namun, oleh pusat bahasa, istilah2 asing yang sudah “mapan” semacam itu seringkali dipaksakan padanannya dalam bahasa indonesia (daerah) sehingga justru malah terkesan lebih asing daripada istilah asing itu sendiri, seperti kata “selampai” utk menggantikan tisu atau “kudapan”=snack. Nah, padahal bahasa akan terus berkembang secara dinamis sesuai dengan perkembangan dan dinamika masyarakatnya. *halah sok tahu nih*

    Saya paham bahwa bahasa asing adalah salah satu instument untuk memperkaya bahasa indonesia, namun saya yakin jika kosa kata asing yang telah ada padanan katanya lebih sering digunakan maka lambat laun unsur lokal akan hilang dari bahasa indonesia.

  2. Arif Budiman says:

    Orang Indonesia memang tidak pernah cinta dengan produk dalam negerinya sendiri…😥 Tidak seperti India…

    yoi india memang sangat nasionalis kok, saya punya beberapa kawan asal india, luar biasa mereka… salut deh.

  3. hanggadamai says:

    ternyata ada germindo juga ya mas selain indoenglish..

    ada lah, orang indo/komunitas yang ada di LN biasanya pake bahasa campur kyk gini.

  4. Ria says:

    hehehehehe…ternyata ada toh mas indonesia di jerman2in😛

    sebenarnya bahasa campur aduk, kalo bahasa indonesia di jerman2in ya, dah ujian beciek gha adha odjiek. itu baru indo di jerman2in. heuheueuheueuheueh🙂

  5. itikkecil says:

    kalo lama di suatu negara biasanya bahasa lokal mau tidak mau akan terpakai juga.

    you are absolutely right babe!

  6. Inilah bukti bahwa masih ada bagian dari bangsa Indonesia yang rasa nasionalismenya tidak pernah luntur meski berada di luar negeri
    salut🙂

    benar bro, pengin bahasa indo jadi bahasa internasional deh….. kapan ya kalo gak mulai dari diri kita sendiri.

  7. Yoga says:

    Boss,
    Ada Germindo., Japlish., >Javlish, Balish., Cinglish, Indolish sampai yang terakhir Balglish. ini membuktikan bahasa seperti sponge, bisa menyerap. Tidak perlu alergi terhadap hal ini, apalagi hanya untuk pergaulan kan? Jika konteksnya untuk sesuatu yang formal maka kita harus berusaha memakai bahasa yang baku, entah apa pun bahasanya sebab dengan cara itulah kita menunjukkan respek kita terhadap bahasa dan pergaulan sosial kita.
    *mode sok wise off*

    untuk pergaulan pas banget, karena lebih cair dan lebih mengena untuk pasaran anak2 jaman sekarang, namun terkadang anak jaman sekarang lupa daratan, karena mereka acap sekali menggunakan bahasa gaul ke orang yang lebih tua (baca: ayah bunda).
    🙂

  8. Yoga says:

    Ehm komenku kena akismet mungkin karena ada 3 link di dalamnya😦

    sudah terselamatkan kok.

  9. Zulmasri says:

    Nggak perlu ditolak jika bahasa asing diadaptasi jadi bahasa Indonesia. Bagaimana pun salah satu komponen bahasa Indonesia berasal dari bahasa asing

    memang benar, namun jangan sampai kosa kata asing memindahkan padanan kata yang telah ada dalam bahasa indonesia, saya lihat ini selalu terjadi.

  10. JoEy D`JuVe says:

    bahasa mesin trend ga ??? *pulang ah ga enak ama milanisti*

    wah bahasa mesin gak ada tuh… bahasa tubuh ada kali.

  11. edratna says:

    Bahasa Indonesia menyerap segala unsur bahasa yang berasal dari mana-mana. Bangku…asalnya dari bank.

    Cerita Resi Bismo, mirip dengan ceritanya Sandy yang sedang belajar di Jepang (http://sandclow.blogspot.com), disana juga ada bahasa gaul nya anak-anak Indonesia yang merupakan campuran antara bahasa Indonesia dan bahasa Jepang. Bahasa gaul ini muncul kemungkinan agar para penggunanya semakin akrab…ingat kan dialek dalam bahasa Surabayaan, dialek Malang, juga dialek Banyumasan….sama-sama bahasa Jawa tapi sudah tercampur dengan istilah daerah tsb….sehingga orang yang diluar daerah itu kadang harus memikirkan dulu apa artinya.

    iya saya sadar bahasa indo memang kaya akan kosa kata asing, sehingga terbentuklah bahasa indonesia.
    Waw saya udah mampir tante, ternyata sama yach bahasa indo campur bahasa asing dimana2 ada, mungkin kalo anak yg kuliah di arab campur2 bahasa indo arab, ajdi indorab. heuheuheuheuehue🙂

  12. sandy eggi says:

    kalo menurut saya memang sebaiknya konsisten. artinya kalo mau berbahasa indonesia ya sepenuhnya memakai bahasa indonesia. kalo mau berbahasa asing ya sepenuhnya berbahasa asing. kalau setengah2 jadi kerasa aneh …..

    kalau saya sepenuhnya berbahasa indonesia masih lebih mudah daripada sepenuhnya berbahasa asing🙂

    ini dia kommen yang gue demen, konsistensi. Waktunya bahasa indonesia ada, waktunya bahasa asing ada, waktunya bahasa daerah juga pasti ada jgn campur baur, males tahu gak yg denger heheheh.
    Setuju bahasa indonesia masih lebih mudah dari bahasa manapun didunia, ini sudah saya rasakan.

  13. realylife says:

    apapun pilihannya , yang jelas , mari lestarikan budaya negeri Indonesia
    setuju ???

    setuju bro….

  14. theloebizz says:

    aiiiiih ribet amat ituh pengucapannya….sy pilih jalur aman sy, hidup bahasa betawi!!! loh kok??:mrgreen:

    betawi punya bahasa sendiri, kalo main ke kampung harus (kudu’) pake entu bahase, kalo kagak bakal repot jadinye.

  15. arifrahmanlubis says:

    janggal kalau bahasa dicampur-campur🙂

    di Jerman kuliah mas? dimana?🙂

    memang janggal, jika digunakan di komunitas lain, kalo di komunitas sendiri seperti di sini mah biasa. Di karlsruhe bro.

  16. hilda says:

    yah,,ga beda jauh lah sama bahasa indonesia yg dicampur-campur sama bahasa jawa.
    orang indonesia kreatif ya..

    bener, bahas aindonesia juga menyerap kosakata bahasa jawa, malah orang jawa mau gitu bahasanya bukan menjadi bahasa indonesia (baca: bahasa nasional)

  17. ika says:

    walah Mo…. mumet aku bacanya
    kalo ga diterjemahin kok ga ngerti ya artinya
    padahal aku tuh pas SMA bahasa jermannya dapet 80 lo
    kok sekarang lupa semua

    iya pasti pusing mbak, kalo gak terbiasa. Bahasa itu bisa karena berlatih dan terbiasa, jika bukan dikomunitasnya maka bahasa itu lama kelamaan akan hilang.

  18. sakuralady says:

    dah lama ga mampir.. headernya baguss..
    Pengaruh kaya gitu memang dah lazim, bisa karena supaya terkesan keren, bisa juga kadangan sampe lupa kosa katanya, jadi pake bhs asing dhe..

    memang pengaruh itu sudah biasa, tapi spt yg telah di katakan diatas, jika digunakan dikomunitas sendiri , gak apa2, namun kalo ke komunitas lain , kesannya belagu banget nih anak.

  19. tridjoko says:

    Wah..Germindo yang sering diucapkan oleh teman-teman sekantor di BPPT adalah…Ich komme gleich…

    Apa salah tuh mas ?

    Wah BPPT yach, iy adonk, khan banyak sekali yang alumni jerman, apa lagi Prof. habibie sbg pencetus BPPT alumnus RWTH.
    Ich komme gleich, ini bener banget, artinya sebentar lagi saya datang. Sangat mudah diucapkan, makannya sering dipake.

  20. gerjawa ada gk🙂 ?

    wah ada2 saja nih dik fikar, dulu ada segerombolah mahasiswa dari jawa tinggal disebuah appartemen, ya mereka bicara bahasa jawa campur jerman, jadinya gerjawa deh…🙂

  21. gerjawa ada mas ?🙂

    ada, udah dibilangin aja juga😦

  22. elindasari says:

    Waw…ternyata komentar disini banyak yah ???🙂 🙂 🙂

    Best Regard,
    Bintang
    http://elindasari.wordpress.com

    lumayan, dan panjang2 lagi.

  23. nengthree says:

    waw ternyata ada bahasa gado-gado gitu..
    kalo saya sih indonesia-sunda aja..😀

    hahahah boleh juga tuh SunIndo, sunda-Indo heuheuheueue🙂

  24. ge ge ge😆
    bunda harus baca postingan ini…
    secara dia menyebut dirinya jermaniar gara2 yanda yang jerman..😛


    wah2… saya gak ngerti maksudnya apa?

  25. kami, putra dan putri indonesia..
    mengaku berbahasa satu, bahasa indonesia!!!

    hidup bahasa indonesia!!
    *berapi-api*

    biasa aja kale….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: