Home » kehidupan » Jakarta…brutal, sumpek, tapi kok asik yach…..

Jakarta…brutal, sumpek, tapi kok asik yach…..

July 2008
M T W T F S S
« Jun   Aug »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

nyang abis nyahi

  • 83,467 hits

anti kelaparan


Banner by Goenawan Lee

jurnal

nyang abis mampir

30 hari berada dijakarta sebenarnya membuatku gak mau balik lagi ke jerman, dengan segala kekurangan yang ada pada kota ini, jakarta tetap menjadi pilihan bagi para kaum pendatang dari seluruh penjuru tanah air, tapi karena amanah yang belum rampung aku pun harus segera kembali, orang bilang back to reality tapi aku kok gak setuju yach, justru realitasnya ada di jakarta.

Jakarta yang semakin menua, menyempit, padat dan kumuh, bukan berarti tidak asyik untuk ditinggali, walaupun macet-cet justru orang berlomba2 untung mengais rejeki di jakarta ini. Entah sampai kapan orang akan berduyun2 ke jakarta. Secara pribadi gua lahir dan dibesarkan dijakarta sehingga takkala pulang ke jkt segera dapat beradaptasi dengan mudah, walaupun macet dan bertambah sumpek tetap saja aku enjoy, malah aku merasa berada dikomunitasku, merasa welcome banget ketika aku menginjakkan kakiku di tanah kelahiranku ini.

Adanya busway, yang disinyalir menambah macet jalan2 yang dilaluinya, bukan berarti sebuah kegagalan sutiyoso sebagai penggagas transportasi masal tersebut. Jumlah bus yang menurutku sangat sedikit untuk ukuran jakarta, dan jalan2 yang sempit menjadikan model transportasi ini agak kurang handal bila dibandingkan angkutan sejenis di negara lain. Tapi dengan adanya busway masyarakat paling tidak dapat memilih model transportasi yang mereka ingini, perkara kenyamanan itu nomor kesekian, yang jelas secara pribadi gua cukup terbantu dengan adanya transportasi ini, jalan2 ke mangga dua dan dusit menjadi semakin cepat dan murah.

Bicara kuliner, wah ini yang paling asik. Hampir di setiap sudut jalan, perempatan, pertokoan, mall menyediakan jajanan yang tentunya membuat perutku semakin buncit. Pasalnya di jerman jadwal makanku sangat teratur, saking teraturnya bisa dibilang kurang makan, makannya kurus-rus. Nah di jkt waktunya menambah gizi, walau sebenarnya bukan gizi yg didapat tapi bisa jadi penyakit setelah beberapa tahun kedepan. Sebut saja bubur ayam, tinggal dapetng ke iwan, penjual bubur ayam yang mangkal dekat rumah, mpok uyeh si penjual nasi udk, mpok juul penjual nasi ulam, ada lagi penjual lontoong sayur, semua itu jajanan untuk sarapan. Setelah agak sing sedikit, muncul tukang ketoprak, asinan, kueh rangi, bubur sumsum, pokoknya jajanan tersebut semua lewat depan rumah. Apalagi…. mas slamet penjual bakso langgananku, luarbiasa baksonya mantaf dech, plus es campurnya lumayan lah untuk ungkuran kampung, semuanya itu gak jauh dari rumah. Agak malem sedikit lewat sate ayam, yang baisa cuma 1 kali sekarang bsia 3-4 kali lewat depan rumah, belum lagi tukang nasi goreng mau, dulu aku harus nungguin sampe malem baru nongol, kadang kalo kelaperan harus kedepan gang cari2 apa masih ada yg jual, sekarang banyak tersedia, yang mangkal sekarang juga ada.

Untuk komunikasi, tukang2 fotokopi wah sudah menjamur, gerai penjual pulsa dan vocer telfon sudah banyak sekali gak perlu repot kalo pulsa habis tinggal kedepan saja, atau minggir sedikit ada toko yg jual vocer, sekalian beli makan/jajan.

Namun hal itu semua merupakan imbas dari naiknya harga BBM 2005 lalu, orang dikampung menjadi susah hidupnya sehingga banyak yang memutuskan untuk ke jakarta mengadu nasib, apa saja dilakukan asalkan bisa berpenghasilan, sehingga bisa dilihat makin banyaknya orang yang bekerja di sektor informal. Naiknya harga BBM 2005 lalu menurutku menjadikan inflasi makin tinggi, sebut saja 2003 lalu aku beli nasi goreng 3000 perak, sekarang harganya 6000 perak, padahal itu baru 5 tahun, sudah 2 kali lipat atau inflasi 100 persen, padahal kalo inflasi 10 persen aja dalam kurun waktu 5 tahun harga nasi goreng gak perlu naik jadi sampe 6000. Paling cuma 4500 atau 5000 paling mahal.

Hidup patut disyukuri, walaupun sulit, sesulit apapun, masih banyak orang dinegara lain yang memimpikan kedamaian karena negaranya berkecamuk perang. Di jakarta ternyata orang masih bisa hidup dan mencari sesuap nasi.


14 Comments

  1. Jakarta
    Jakarta
    Jakarta

    aku berusaha tuk menghindarinya😀

  2. Rita says:

    Asyik mas kalo kantongnya masih tebel. Bener mas, kurang lebih ini yang terjadi juga ama kami kalo pas cuti. Gitu kantongnya udah menipis, rasnya langsung gak betah pengan pulang Sorowako hehe… Soalnya kalo masih bertahan ya sengsara liat ini itu cuma puas mandanginnya aja hiksss…Menganai busway, aku juga menikmatinya, udah cepet, murah lagi truz bisa ngadem. Kemarin sempat dari cililitan ke blok m, krna blm ada jalur busway makanya naik metro mini, yaampun kayak kebakar, blm lg kalo kehadang macet, masyaAllah….. gak duakali deh… Jadi busway oke ko’.

  3. itikkecil says:

    busway adalah alat transportasi yang biasa saya pake kalo lagi ke jakarta

  4. akokow says:

    Makanya ke jakarta pasti ku kan kembaliiiiii

  5. Jakarta kadang menjadi impian sebagian orang tuk melabuhkan harapannya, tapi tidak banyak yang berhasil, tapi jakarta tetap menarik… salam

  6. ven says:

    heheh jakarta …

    skalipun doeloe ga gitu suka suasana jakarta..

    tp skrng klo boleh milih lebih suka di jakarta apa di mesir

    jawabku “jakartaaaaaa”

    tp………

    tinggal d jkt dg penghasilan mesir heheheh curang!!!!

  7. Yoga says:

    Boss Ario pulang = tambahan rejeki buat para pedagang
    😀

  8. realylife says:

    wah si akang dah di jakarta
    kapan ke medan kang ?

  9. Ratna says:

    Asyik…soalnya ada keluarga yang menyayangi disini… Apalagi udah ada yayang. Tinggal nambah anggota keluarga lagi aja😀

  10. edratna says:

    Jakarta…sumpeg, panas, macet dan segala kesulitan lain….
    Tapi coba bayangkan jika sudah mulai malam, sekitar jam 10-11 malam…terasa indahnya Jakarta, jalanan masih rame tapi tak macet, saat masih aktif bekerja jam-jam seperti ini saya baru pulang.

    Minggu kemarin, sehabis nonton Batman, dan baru dapat karcis jam 19.00 wib, padahal antrinya dari sebelum jam 3 sore, akhirnya saya dan si sulung menelusuri toko buku di Pondok Indah Mall, mengobrol dan makan sampai waktu nonton…bioskop yang menayangkan Batman ada 4 gedung dan semua full book…bahkan yang harga Rp.100.000,- telah sold out sampai tengah malam. Sepulang nonton, jam 21.30 wib masih berjubel penonton, termasuk anak-anak kecil, padahal besok hari Senin.

    Nggak sempat ke Chitos ya…yang makin malam makin rame…

  11. Dino says:

    Saya lebih suka Jogja hehe..
    (maklum wong ndeso Jogja)

  12. natazya says:

    nope nope.. jakarta? makasidah…

    inget pada suatu pagi berangkat nemenin temen interview di wahid hasyim berangkat dari jatibening… kan ga terlalu jauh juga??? tapi masa dua jam an??? erh… kalo orang pada bilang yang begitu biasa pergi subuh hari pulang malam hari…

    no thanks….

    memilih buat tidak terbiasa😀

  13. kang misno says:

    boss enyong melok seneng.
    kabar sampeyan

  14. Mapong says:

    aduu….jadi pengen ke jakarte

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: