Home » kehidupan » pacaran abis nikah? ternyata enak bangeet….

pacaran abis nikah? ternyata enak bangeet….

August 2008
M T W T F S S
« Jul   Sep »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

nyang abis nyahi

  • 83,467 hits

anti kelaparan


Banner by Goenawan Lee

jurnal

nyang abis mampir

Sebagai seorang laki2 normal tentunya keinginan memiliki pasangan adalah hal yang sangat manusiawi, apalagi ditambah umur yang semakin mendekati usia matang (25, 30 th???) . Namun banyak hal yang menghambat seorang laki2 untuk memiliki pasangan hidupnya, misalnya kuliah yang belum selesai, mengejar karir , gaji yang belum seberapa atau “nanti aja ah kalo udah mapan!” serta beribu alasan lain, tebang pilih salah satunya (buat bos achoy no offense🙂 peace bro!. Sehingga para lelaki umumnya mengambil jalan ‘umum’ yakni pacaran, gunanya untuk mengenal satu sama lain, sifat, perilaku, kebiasaan sehingga dengannya timbul rasa cinta satu sama lain sehingga pasangan tsb bisa melanjutkan ke jenjang pernikahan. Namun alih2 tujuan suci yang didapat, malah dijaman sekarang pacaran disinyalir digunakan oleh kedua belah pihak untuk menyalurkan hasrat yang tidak pada tempatnya, sehingga banyak sekali kejadian yang kita tidak inginkan terjadi, walaupun banyak juga yang “selamat”.

Dahulu ketika remaja penulis memilik pengalaman yang kurang beruntung dari tipe hubungan seperti ini,  makan ati bo’, menurut hemat penulis ancaman dan bahaya hubungan seperti itu alangkah sangat besar, kalau tidak kuat iman dan si imin🙂 duh bakalan berabe dech…. Sebab ketika orang membina hubungan tanpa di moderasi tentunya arah pembicaraan mereka akan mudah disetir mahluk ketiga, siapa lagi kalo bukan mahluk halus, yang senantiasa menghembus2kan rasa was-was dalam diri kita, malah kadang kita yang nantang godain kita donk, na’uzdubillahi min dzalik. Sehingga jika hubungan tersebut telah terlampau “jauh”, tinggal tunggu aja lubang didepan, mudah sekali kita akan terjerumus kedalam hal kurang baik tsb.

Nah tentunya ada satu cara terbaik yang bisa ditempuh guna merealisasikan impian menjadi kenyataan. Hubungan antara pihak laki2 dan perempuan dimoderasi oleh pihak ketiga, bisa jadi orangtua masing2 atau saudara kandung baik dari pihak laki2 dan perempuan. Gunanya agar komunikasi kedua belah pihak dapat terjaga dengan baik dengan dilandasi saling percaya satu sama lain, tentunya ini perlu komitmen bersama. Sehingga kesucian dan kualitas hubungan dua insan dapat terjaga dengan baik, ketika kesepahaman tersebut telah ada makan insyaallah gerbang menuju ke pernikahan pun akan semakin mudah. Jika diantara dua belah pihak tidak menemui jalan tengah bahkan tidak terjadi kesepakatan, kedua belah keluarga bisa mundur baik2, sehingga masing2 pihak tidak kecewa dan sakit hati, sehingga walaupun tidak terjadi hubungan pernikahan tali silaturahim tetap terjaga.

Eh.. tunggu dulu, gak semua orang loh bisa kyk gitu, kayak beli kucing dalam karung aja!

Siapa lagi yang mo beli kucing dalam karung! Kita mau beli berlian dalam etalase kaca, tebal tersimpan rapih dan bersih, heheheheh🙂. Sekali lagi ini perlu komitmen bersama, percaya dech sama gue. Ketika anda telah menikah, seketika itu pula proses pacaran baru dimulai, anda akan merasakan nikmat yang tiada tara, saya gak mau anda membayangkan terlalu jauh, awas 25 tahun keatas😀, hihihihi. Pacar anda yang taklain dan bukan adalah istri/suami anda sendiri, dan tentunya anda akan all out untuk memberikan cinta dan kasih anda pada pasangan.

Jika anda bilang aku cinta kamu, itu bukan sebuah ucapan gombal semata, melainkan pernyataan cinta yang tulus dan suci, karena hal tersebut dilandasi oleh ikatan pernikahan.

Walaupun tetap namanya juga perempuan butuh juga digombal-gombalin, heheheheh, masa didiemin aja seh, secara dia udah istri anda gitu donk.

Jadi mengapa gak coba runut dan tata ulang kehidupan cinta kita, apakah sudah sesuai dengan yang diharapkan?, apakah anda puas hanya dengan hubungan yang “resmi” tersebut?. resmi secara “kultural” tapi belum secara aqidah? Apalagi sebagai bangsa yang beragama tentunya kita memiliki referensi yang cukup untuk melandasi hubungan tersebut. Allahua’lam-hanya Allah yang maha tahu.


25 Comments

  1. Rafki RS says:

    Penelitian membuktikan orang yang menikah karena dijodohkan orang tua umur pernikahannya lebih panjang ketimbang orang yang menikahnya karena pacaran dari awal. Banyak alasan yang melandasi ini.

  2. Jadi sang admin ga pernah punya pacar donk ya. langsung nikah

  3. Itu lebih baik mas, daripada nambah dosa setuju bangets deh…salam

  4. edratna says:

    Bibit….bobot…bebet?
    Inilah rumus orangtua dalam mencari calon menantu.

    Ario, sebetulnya tergantung dari definisi pacaran…berteman dekat karena teman kuliah, rekan sekerja, saling tertarik akibat hubungan persahabatan, teman diskusi yang enak…..juga dapat digunakan mengenal seseorang lebih jauh. Terus terang, saya tak mau diberi beban untuk memilihkan calon menantu, karena berat risikonya….biarkan anak-anak sendiri yang memilih, mengkajinya. Kalaupun orangtua diminta saran, biasanya saya minta mereka menggunakan analisa SWOT, dengan berbagai alternatif kemungkinannya…..dan tetap mereka sendiri yang memutuskan.

    Pacaran tidak salah, asalkan kita tidak melanggar batas norma, ayah ibu saya pacaran 10 tahun sebelum memutuskan menikah….dan ayah ibu adalah teman sekolah, teman satu pergerakan, dan teman berdebat. Dulu rumah saya rame kalau teman ayah ibu kumpul semua, saling mengejek, untuk bercanda.

  5. ven says:

    setujuuuuuu

    mo pacaran bertahun2 gag bakalan deh mengenal pasangan secara mendalam karna yg ada justru bumbu2 orang dewasa *tau ndirilah klo 2 orang dewasa berduaan gmn hasil akhirnya*

    mo dikata awalnya cm diskusi biasa jg buntutnya lg2 *kebutuhan orang dewasa* msh menyangkal??? hah apa msh gag percaya dg penelitian bahwa kaum hawa dikota besar sudah banyak yg gag perawan….ini akibat apalgi kalo bukan alih2 mengenal pasangan yg disebut dg pacaran itu.

    Bu edratna…maaf nih bu…bagaimanapun pacaran model ayah-ibu dari buedratna itu udah jarang ditemui dijaman sekarang…pacaran yg katanya mengenal batasan norma…

    kalo aku tetep setuju dg pacaran abis nikah tp tentunya proses pengenalannya jg hrs dimanfaatkan utk mengenal pasangan dg sebaik2nya..dg bantuan seluruh keluarga dr calon pasangan tentunya

    btw ttg sayembara yg kucritain itu gag bisa diuangkan boss…menyebalkan!!! lagian aku jg gag dapet heheh

  6. dieyna says:

    Ehem ehem, sebenernya yang yang jadi masalah tuh bukan cuma pacaran gak pacaran menurut saya, karena sekarang banyak yang menyangkal sirinya nerpacaran sementara interaksinya kayak orang pacaran lebih atau kurang.
    YAng perlu diwaspadai adalah perilaku kita dalam berinteraksi dengan lingkungan kita.

  7. konon ada banyak cara yang bisa digunakan utk membangun harmoni hubungan pasutri. salah satu caranya ya seperti disampaikan mas ario itu. namun, ada juga yang gagal ketika usia perkawinan sudah mencapai usia 10 tahun ke atas. selalu saja ada godaan yang muncul jika 10 tahun mampu terlewati dengan baik, konon mahligai rumah tangganya akan berjalan mulus … semoga mas ario mampu melewatinya denga baik.

  8. Ratna says:

    Enaknya apa yaa?? *sok ga tau*

    Dulu juga saya sempet dibilang ‘beli kucing dalam karung’ karena ga pacaran dulu sama hubby. Tapi ternyata isinya memang berlian. Hehe…

  9. Rizky says:

    Met kenal dan selamat menempuh hidup baru, semoga bisa seperti kami…ngebut bikin anak..hehehe

  10. masmoemet says:

    wah kepengen tuh bs kek gitu … semoga bisa **ngarepbanget.exe**

  11. arifrahmanlubis says:

    “Kita mau beli berlian dalam etalase kaca, tebal tersimpan rapih dan bersih, heheheheh🙂 ”

    saya sangat suka dengan istilah abang yg ini. sepakat.

    kita memilih dan berjuang menemukan bidadari dalam etalase perhiasan. karenanya kita juga mengikuti aturan pemilihan yang ada dalam toko perhiasan. tak asal colek seenaknya.

    sebaik-baik perhiasan adalah istri yang sholehah.

    selamat bang. (maaf telat sekali)

    semoga cinta abang dan istri menjadi jalan menuju surga Allah.

  12. Dev says:

    Wah, kesundut lagi dech gw…:)

    Salam kenal bro…

  13. isal lucu says:

    Haduh jaman skrg susah bgt cari laki2 spt penulis di atas.
    mas dah nikah belum? Kalau belum… hmmm email saya yach..

  14. Fikar says:

    hayooooo, yg udah nikah, hhe

  15. Ria says:

    Mas…pada dasarnya aku setuju dengan pacaran setelah menikah…nah tapi aku juga bukannya tidak setuju dengan pacaran sebelum menikah, selama itu didasari oleh ketulusan hati dan tetep menjaga semua hal pada mestinya *pacaran yg gak neko2* selama kita commit, bisa aja kok terealisasi…itu semua kembali ke pribadi masing2 hehehehe…

    Pacaran setelah menikah…I will think about it🙂

  16. uwiuw says:

    sy sering sebel ama orang yg bilang kayak beli kucing dalam karung. Sy suka ngedengernya krn itu artinya waktu bapak sy menghadap ke kakek (bapaknya ibu) untuk melamar dia beli kucing dalam karung, donk. Mereka kan dijodohin. Dan sampe detik ini baik baik sj. apa ngak nyadar baru aja ngehina kebanyakan orang tua jaman dulu.

  17. Rita says:

    Tidak kuat iman dan “si imin”.. ..Si Imin itu sapa ya mas😀
    seperti membeli kucing dlm karung…. Bagi mas Bimo tentunya Berlian dalam karung!:)
    Alhamdulillah saya paham apa yang disampaikan sama mas Bismo karena saya sendiri mengalaminya🙂

  18. selfpage says:

    (mo ngasi komen sebelum berangkat bertualang)
    ehem ehem (batuk2 kecil biar dibilang dewasa)..

    Menurut seseorang yg bernama saya, pacaran itu adalah satu-satunya hubungan antar lain jenis (yg sesama jenis gak saya bahas) yang paling membingungkan, gak jelas, ambigu, dan punya peraturan2 (yg semuanya tidak tertulis) yang “semau gw” <– kl orang Jakarta bilangnya.

    Secara hitam dan hitam (gak ada putihnya), kan seharusnya gak ada peraturan dalam hal pacaran. Siapa yang membuat aturan kalo si pacar harus ngapel ke rumah pasangan? atau kalau pergi, ritualnya biasanya nonton di bioskop-makan malem.

    Dahulu kala, sewaktu seseorang yg bernama saya masih menganut sistem pacaran dalam hal mencari pasangan hidup, tentunya peraturan yg diterapkan itu ya seperti yg seharusnya. Misalnya saya bilang putus karena udah males, kan sah2 aja. Atau misalnya saya males ketemuan, atau males laporan ttg aktifitas sehari2. Kan sah2 aja toh? Kenapa harus tersinggung, ya kan?

    Kebanyakan kasus, pasti si pacar tersinggung berat, atau bahkan ngambek sejadi2nya. See?? Membingungkan bukan? Atas dasar apa ngambeknya? Pasti jawabnya, “Kan gw pacar elo”. Heh? Emangnya situ ngasih nafkah sampe ada tanggung jawab dan hak? Dan pasti dijawab dengan lagunya Craig David, “I’m walking away, from troubles in my life..”. Dan alhasil, testimonial2 dari mantan pacar adalah “Kejam, gak punya perasaan, egois, dilarang dijadikan pacar”. Huehehehe.

    Itu point satu. Nah, point yang paling menyebalkan yang PASTI terjadi dalam hubungan ghoib yg bertitel pacaran itu adalah patah hati. Kata orang, patah hati itu konsekuensi dari jatuh cinta. Saya sih sebetulnya males mau percaya. Karena patah hati itu bisa dihindari. Caranya? Ya jatuh cintalah kepada orang yang benar dan di saat yang tepat (a.k.a. menikah). Jaminan mutu cap ayam jago, tidak akan ngalamin yang namanya patah hati! Betul gak, mas ario? (kan saya blum nikah jeh.. hueheuheu. tapi logikanya sih gitu).

    Panjang yaaa comment nyaaa. Heuaheuaheiahiuea. Maklumlah.. namanya juga jeritan hati seorang gadis belia.. (hahayyyy!)

  19. Poppy says:

    cie..cie…yg lagi keenakan, uhuy😉

  20. mylif3journey says:

    SETUJU……

  21. adhiguna says:

    Nikah dijodohkan OK
    Nikah karena cinta juga OK

    Yang penting tidak ada perasaan Riya’ dan Su’udzon dalam memandang hubungan orang lain.

  22. supono says:

    Wah jadi pengen…

  23. Arqom says:

    insyaallah… aku sebenere juga pengen..

    tapi banyak banget yang jadi penghalang…

    mulai dari ortu yang gak mau ak nikah dlu…

    sampai si do’i yang blum mau nikah..

    katanya nunggu ngbahagiain ortunya….

    gmana ya caranya mbwat ortu m do’i.. yakin m ak..

    ak gk mau yang haram…

    tapi knpa yang halal sulit banget…

  24. Putri says:

    Sepakat dengan Pak Resi Bimo…

    berarti pemilik blog ini pake cara yang ini, dong, ya.. ?
    *pengintahudotcom*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: