Home » macam2 » sekali lagi, belum makan kalo belum makan nasi…

sekali lagi, belum makan kalo belum makan nasi…

January 2009
M T W T F S S
« Dec   Feb »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

nyang abis nyahi

  • 83,491 hits

anti kelaparan


Banner by Goenawan Lee

jurnal

nyang abis mampir

Sering kita dengar dimasyarakat kita ungkapan tersebut. “Belum makan, kalo belum makan nasi, atau belum sarapan kalo belum makan nasi”. Makannya jadi republik nasi, alias pagi, singa, sore, malem kudu’ makan nasi. Yang menarik beras sebagai bahan pangan hanya subur jika ditanam di pulau jawa dan di pulau lain yang terdapat gunung berapi. Mengapa? karena memang tanah disekitar gunung berapi sangatlah subur. Jadi gimana orang indonesia di pulau lain? ya harus impr lah nasi dari pulau jawa, kalo gak cukup ya impor dari LN.

Padahal tanah indonesia itu luas, luas sekali, kalo ditanam padi gak numbuh pasti ada cari lain supaya ubi, singkong, sagu bisa numbuh. Atau memang tanaman tsb memang benar2 cocok di lahan setempat seperti, sagu, ubi di papua dan kepulauan maluku. Jagung di sumatra, jawa juga bisa. Singkong, dimana2 bisa kyknya samping rumah juga tancep singkong numbuh. Oh iya kedele dan cereal juga bisa ditanam.

Cuma masyarakat sudah terbiasa di nina bobokan oleh keputusan politik pemerintah yang mengelu2kan beras, kesannya beras adalah makanan orang makmur, kalo makan tanpa beras dibilang kere. Wadoooh…. Akhirnya karena udah kebiasaan ya apa boleh buat, beras lagi beras lagi. Padahal singkong, kentang kalo di goreng/kukus bisa mengenyangkan kok. Makan sagu juga kenyang, karena nilai karbohidratnya tinggi, jagung juga. Jadi ungkapan belum makan nasi belum sarapan/kenyang adalah berlebihan, mimpi disiang bolong kyknya, atau karen abelum biasa kali. Sebab saya kalo pagi makan roti, siang makan ketang, malem kadang2 nasi/mie/spageti, kenyang2 aja kok malah saya merasa kalo makan nasi/sarapan pagi2, baru jam 10 udah laper lagi, beda kalo makan roti, bisa kuat sampe makan siang.

Nah biar ga nasi lagi nasi lagi, ya pola pikir harus diubah, kemauan politik pemerintah harus ada, kreatifitas/defersifikasi pangan harus ditingkatkan, sehingga pangan melimpah dan kita tidak kekurangan. Cuma emang sulit sih kalo diindo, terkadang masalah pangan suka dipolitisir, becek deh😦


8 Comments

  1. Ria says:

    heheheheh dikamarku mas…gak ada nasi yang penting Mie instans ada (indomie atau pop mie)

    Nasib anak kost😀

    Ria, memang mie sudah menjadi makanan pokok kedua setelah nasi, kalo saja kita tidak harus mengimpor gandum, bisa saja nasi tergantikan, penyajianny aitu loh gak repot, soalnya makan mie itu makanan pokok juga, lauk juga.

  2. ven says:

    wedew aku kok msh bergantung bgt ama nasi yak…kalo ga makan nasi…perutku perihh booww…

    lah dimesir nyari nasi gampang pulak…murah lagi…jd ya tambah dinina-bobokan deh dg nasi😉

    aku kalo kebanyakan nasi malah buncit perutku. Nasi emak OK tapi kalo kebanyakan bahaya, apalagi kalo jarang gerak bisa diabetes. Wah.. kalo dimesir mudah sama donk kyk disini, tapi btw roti arab enak loh, mengenyangkan.

  3. agoyyoga says:

    Hehehe… apa yang becek Boss? Lucu pilihan kata-mu.

    Hujan-hujan gini, kenapa jadi ingat nasi hangat, ikan asin goreng dan sambal yang mantap? wuiii dashyat tuh, bis a”nyangkul” terus nasinya.

    Kalau aku, apa mesti merasa beruntung atau nggak ya? Aku lebih sering nggak punya nafsu makan, bukan karena nggak selera, tapi benar-benar karena malas. Sekalinya makan, juga nggak perlu harus ada nasi karena pada dasarnya aku lebih suka lauk dibanding, makanan pokok.

    Khna sekarang musim hujan non. Harus ekstra hati2 kalo enggak bisa sakit. Memang nasi adalah segalanya sih, gak pas gitu kalo makan ikan asin sama roti, makan soto pake kentang goreng. Nasi emang uhuy deh.

  4. elindasari says:

    Hem, khan ada slogan Mas Ario :
    “Lidah bisa ngomong, tapi soal rasa lidah nggak bisa bohong”
    Nah saya rasa lidah orang Indo masalahnya di rasa Mas Ario.

    Sekarang coba Mas Ario bayangin (pasti jadi laper dan pengen pulang ke Indo dech, abis makanan disini eunak-eunak lho), kalo lagi makan rendang padang enaknya pakek apa pasti nasi. Makan sayur asem enaknya sama nasi, makan soto pasti enak pakek nasi. Makan pindang tulang, pindang ikan pasti juga enaknya pakek nasi. Makan goreng ikan gurame di lesehan juga pakek nasi.

    Nah ketahuan khan sekarang kenapa banyak orang Indo yang kalo belum makan nasi serasa belum makan. Habis pilihan makannya yang berat-berat sich, hihihi….

    Tapi sebenarnya nggak salah juga kalau kita juga mulai mencoba menu dirumah yang tidak melulu dengan nasi, sebagai alternatif, yach yang paling gampang mulai dulu dari sarapan. Saya suka buat kue-kue dari singkong / ubi yang dikukus dan diberi gula merah dan dihidangkan hangat-hangat (menu spesial dari nenek). Spagetti yang terbuat dari tepung jagung lengkap dengan saus tomatenya. Trus roti yang diisi kentang kukus, wortel, seledri & daging giling (yang sudah ditumis) dan bumbu-bumbu rempah lalu di goreng dengan sedikit mentega, buat bekal pangeran dan suami dan saya ke kantor. Kalau Mas Ario dekat sini pasti saya bagi kalau saya lagi buat menu-menu tsb, hehehe…..

    Ok, sekian dulu ngobrol paginya Mas Ario 🙂 🙂 🙂

    Best regard,
    Bintang
    http://elindasari.wordpress.com

  5. Kalau saya makan apa yang bisa dimakan, nggak milih-milih.
    Mau beras, singkong, kentang. selama itu mengenyangkan apa saja jadi. Selalu mencoba besyukur dengan apa yang bisa kita makan hari ini.

    Syukur -syukur kalau masih punya beras. saya bisa makan nasi.

    Emm… kebetulan di rumah saya berkebun singkong, mau nggak??? entar saya ambilkan. Trusss saya olah agar bisa kita makan bareng-bareng.

    Kira-kira mau nggak yaa?????

    Salam

  6. adhiguna says:

    Coba deh nggak makan nasi beberapa bulan. Terus sit-up, duh gampaang banget bikin six-packnya…

    Saya sayangnya malam masih makan nasi karena paling praktis bikinnya😦

  7. Si bulet says:

    Nasi itu emang menarik (krn bisa dihiasi dg bermacam-macam lauk). Apalagi kini setelah menjalani diet….nasi merupakan sesuatu “yg menggoda” bagiku *padahal dulu suka bosen mkn nasi dan terkadang beralih k mie dan roti.

    Seperti yg Mas Aryo bilang, mungkin perutku ini belum terbiasa😦 becek deh…eh salah…capee deh😛

  8. Mapong says:

    aku jadi inget,,,,pulang kampung terus makan sama temen
    temen kebetulan ada rezeki jadi semua aku yang neraktir.
    sebelum makan aku bilang sama temen,kalian boleh pesen apa aja tapi jangan makan nasi jadi yang di makan cuma lauknya doang. eh,,,,,,70 persen temenku ga sanggup kalau di depan mata ada sop buntut, sate kambing,empal gentog, ikan bakar saos rica rica dsb dsb,,, semua itu tiada artinya kalau tanpa nasi. gitu katanya,,, tapi aku udah coba
    khususnya makan malam dah 3 tahun ga pake nasi,badanku jadi sehat dan langsing. coba deh bagi yang mau diet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: